Wednesday, May 27, 2009

SPERMA

Tak pernah terlintas aku nak buat entri pasal seks...tapi bila dah baca pada satu blog ni http://novelman.blogspot.com aku nak share pada semua pembaca...entry ni aku copy dari blog 'abanglong'...so hopefully dia izinkan untuk pengetahuan semua orang.
Kalau aku tidak bercakap atau menulis sekalipun, hampir semua orang tahu dan mengambil tahu dan mahu tahu. Dan ianya membababitkan setiap manusia.Sperma. Itulah asal kejadian manusia sesudah pembentukan Nabi Adam dan Hawa.Kenapa, tiba - tiba sahaja aku menulis tentang benda itu ?Bila sebut tentang sperma. Hampir pasti ianya melibatkan persoalan tentang seks.
Baru - baru ini, aku mendapat limpahan maklumat tentang sperma.Tetapi yang paling menarik sekali ialah tentang keadaan sperma yang telah matang. Dimana, ianya akan menyebabkan tindakbalas yang agresif dari seorang lelaki.Baiklah, aku tidak mahu menulis secara panjang lebar atau secara ilmiah. Pengunjung boleh memperolehi maklumat tentang sperma dan persoalan seks dari pelbagai sumber.
Yang ingin aku utarakan disini ialah dari satu sudut pandangan sisi, yang jarang diambil kisah khususnya oleh kaum wanita atau lebih tepat lagi kurang diambil perhatian yang serius oleh seorang yang bertaraf isteri.Dari pengalaman aku bergaul dengan pelbagai lapisan umur masyarakat. Aku dapati, ramai lelaki yang seperti tidak merasa puas dengan layanan isteri.
HARAP AMBIL PERHATIAN. Entri ini adalah sebagai panduan dan hasil pemerhatian sahaja. Bagi para isteri, entri ini adalah sebagai nasihat sahaja. Bukan untuk mencari salah silap sesiapapun.Ada ketikanya si suami marah - marah, ada ketikanya si suami seperti tidak mahu mendengar kata isteri, ada ketika si suami seperti seorang yang terlalu bengis, ada ketikanya si suami seperti kurang memberikan perhatian kepada tugasnya dirumah.
Semua itu adalah (antara) petunjuk, dimana sperma atau air mani suami sudah mencapai tahap dimana, sperma didalam dirinya sudah mencapai tahap matang. Dalam erti kata mudah dan paling senang untuk aku kata ialah. Sperma atau air mani itu perlu dikeluarkan. Maaf, aku harap aku tidak menggunakan perkataan yang lucah.Bayangkan, jika mengikut kaedah biologi.
Sperma atau air mani akan matang dalam tempoh 4 hari sahaja. Dan cuba bayangkan, seandainya seorang lelaki atau suami itu tidak mendapat kesempatan untuk melunaskan tuntutan biologinya ? Apa yang akan berlaku ?
Zaman ini, dengan pergaulan bebas, dengan cara pemakaian gadis, perempuan dan wanita yang sememangnya boleh membangkitkan perasaan berahi kepada orang lelaki. Apabila tiba waktunya, maka seorang lelaki itu akan menggunakan pelbagai kaedah untuk 'melegakan' perasaannya.Dan amat rugi, seandainya perkara seperti ini terlepas pandang oleh para isteri.
Bagi pihak lelaki, aku memohon supaya kaum wanita tidak memandang sepi akan perkara seperti ini. Seandainya para isteri boleh memahami dan mengetahui akan perubahan suami, maka seeloknya, lakukan sesuatu supaya suami merasa 'lega' dan kurang tekanan biologinya.
Ada yang bertanya, bagaimana seandainya si isteri dalam keadaan haid ? Dalam perkara ini, aku yakin dan pasti, seorang wanita atau isteri itu lebih mengetahui dan memahami, ada pelbagai cara untuk mengatasinya.
Biar aku bercakap tanpa tapisan. Seorang suami yang sudah tidak tertahan dengan tuntutan nafsunya, maka suami boleh melakukan melalui 2 cara. Pertama, suami boleh sahaja berpuasa. Kedua, mengeluarkan air mani dengan cara tersendiri.
Tetapi perlu diingat. Perbuatan melancap, hukumnya adalah HARAM !Tetapi seandainya air mani suami keluar dengan daya usaha dari isteri sendiri. Maka isteri mendapat PAHALA.
Perlu diingat. Urusan ini adalah berkait rapat dengan urusan agama. Pernah berlaku dimana Rasulullah telah terpandang wanita, dan Baginda merasa tidak tenteram. Setibanya di rumah, isterinya, iaitu Ruqayah sedang mengangkat bekalan diluar rumah. Lalu diajak oleh Baginda ke dalam rumah. Maka, Baginda telah menyempurnakan salah satu hukum tabie yang mendesak. Setelah selesai 'urusan itu' lalu baginda keluar dan menyatakan kepada para sahabat."Bahawasanya isterimu adalah seperti wanita diluar sana, seandainya kamu merasa suatu keperluan, maka 'datangilah' isterimu." Begitu indah urusan dan tuntutan agama diselesaikan.Jadi, kepada para isteri yang membaca entri ini. ANDA lebih BIJAK untuk mengendalikan urusan sebegini. Jangan biarkan sehingga suami meronta - ronta dan berkata "Ah... air sudah naik kepala!"
P/S : Tanggungjawab seorang isteri...muhasabah jap

4 comments:

IdaAnuar said...

dah baca kat blog abanglong...pasal benda ni biasa aje..sains pun ada belajar.tak ada lah lucah mana kalau kita ambik dari sudut pembelajaran

honeylanz said...

1st bc tajuk. igt dlm class biology td..panduan rupa nya. gud for sharing ;)

nadnye said...

kwang..kwang...kwang...

nadnye said...

ambil dan paste kat blog yea cik..